Ketika Muhammad Natsir Memakai Jas Penuh Tambalan




Ketika Muhammad Natsir Memakai Jas Penuh TambalanSekarang, kesederhanaan menjadi kata yang mulai sulit untuk ditemukan pada sosok elite di pemerintahan, di parlemen, maupun kabinet. Jauh lebih gampang mencari jam bermerek dengan harga termahal atau mobil dalam gambaran kemewahan yang sama, alih-alih sebentuk kesederhanaan.

Namun, bukan berarti tak pernah ada sosok dari kalangan elite Indonesia yang bisa menjadi teladan soal kesederhanaan. Sejarah menorehkan banyak tokoh yang menjalani kehidupan sederhana hingga akhir hayatnya, termasuk sosok yang satu ini.

http://assets.kompas.com/data/photo/2014/06/23/0846376natsir780x390.jpg

Sosok tersebut adalah Menteri Penerangan pada 1946 dan kemudian menjadi Perdana Menteri pada 1950, Muhammad Natsir. Tokoh kelahiran Alahan Panjang, Sumatera Barat, ini dikenal sangat sederhana gaya hidupnya. 

Guru Besar University Cornell sekaligus seorang Indonesianis asal Amerika, George McTurnan Kahin, menggambarkan kesederhanaannya dalam buku Natsir, 70 Tahun Kenang-kenangan Kehidupan dan Perjuangan. 

Kahin bertutur, saat pertama kali bertemu di Yogyakarta, dia heran dengan penampilan Natsir yang sama sekali tak tampak sebagai seorang menteri. "Ia memakai kemeja bertambalan, sesuatu yang belum pernah saya lihat di antara para pegawai pemerintah mana pun," tulis Kahin. Kemeja Natsir juga hanya ada dua, kata dia, itu pun kusam.

Selain itu, saat menjadi Menteri Penerangan, Natsir besama istrinya Ummi Nurnahar dan kelima anaknya, yaitu Lies, Asma Faridah, Hasnah Faizah, Aisyahtul Asriah, dan Fauzie Natsir, menumpang tinggal di rumah sahabat Natsir, Prawoto Mangkusasmito, di Kampung Bali, Tanah Abang, Jakarta Pusat. Natsir tak lagi menumpang ketika pemerintah menyediakan rumah bagi keluarga ini pada 1946. 

Setelah menjadi Perdana Menteri tahun 1950, negara memberikan berbagai fasilitas seperti rumah yang lebih layak daripada rumah di Jalan Jawa, Jakarta, lengkap dengan penjagaan dan pengawalan, termasuk tukang cuci dan masak, serta tukang kebun. 

Meski mendapatkan semua fasilitas tersebut, keluarga Natsir tetap tampil sederhana. Bahkan, istri Natsir masih kerap berbelanja sendiri ke pasar. Pada tahun itu, Natsir adalah sosok yang menyodorkan Mosi Integral, yang mempertahankan bentuk negara kesatuan dan mencegah Indonesia terpecah belah, bukan pejabat biasa.

Pada tahun 1951, setelah Natsir mengundurkan diri sebagai perdana menteri, negara menyediakan dana taktis yang jumlahnya cukup besar. Meski dana itu adalah haknya, Natsir memilih tak memakainya untuk kepentingan pribadi dan malah menempatkannya di koperasi karyawan. 

Kehidupan Natsir dan keluarganya tetap tak berubah. Keluarga ini tetap harus berpindah-pindah saat pemberontakan PRRI terjadi, sampai 1966. Tokoh Masyumi ini meninggal pada 1993, tetap dengan kesahajaannya, terlepas dari segala stigma politik yang ditempelkan pada salah satu tokoh Petisi 50 ini, yang membatasi banyak langkah kehidupannya. Setidaknya, tokoh besar yang tetap sederhana itu pernah ada di Indonesia.

This article originally appeared in : Di Satu Masa, Menteri di Indonesia Ada yang Berbalut Jas Penuh Tambalan... | kompas.com | Senin, 23 Juni 2014 | 08:57 WIB




No comments:

Post a Comment