Tidak Ada Wanita Yang Bekerja Di Sini




Tidak Ada Wanita Yang Bekerja Di Sini - Berada di Kota Mekkah dan Madinah Arab Saudi selama lebih dari sepekan memberi begitu banyak pengalaman berharga. Tidak saja karena kedua kota ini merupakan kota suci bagi umat Islam di seluruh dunia, tapi juga betapa warga Arab Saudi sangat menghargai kaum wanita dari negara manapun mereka berasal.

Tak seperti di tanah air ataupun di negara-negara lainnya, di Arab Saudi terutama di Mekkah dan Madinah kita tidak akan menemukan kaum wanita yang bekerja di luar rumah, misalnya di toko ataupun kantor-kantor pemerintahan. Kaum wanita di kedua kota ini lebih banyak menghabiskan waktunya di rumah untuk mengurus rumah tangga dan anak-anak mereka. Para pria lah yang sepenuhnya mengambil alih tugas sebagai kepala keluarga dengan bekerja.

Namun demikian ada juga kaum wanita yang bekerja sebagai pedagang tapi bukan di toko-toko melainkan sebagai pedagang emperan (pedagang kaki lima) yang menggelar dagangannya di sekitar Masjid Nabawi Madinah maupun di sekitar Masjidil Haram Mekkah. Sebagian besar dari mereka adalah para pendatang dari luar Arab Saudi yang menggantungkan hidupnya dengan menjadi pedagang di kota suci.

Moidin, pedagang Toko Al-Rabia Shop di Kota Madinah saat berbincang dengan Tribunnews.com, akhir bulan Januari lalu mengatakan, kaum wanita di Arab Saudi terutama di Kota Madinah dan Mekkah tidak ada yang bekerja, kecuali sebagai perawat di rumah sakit.

"Mereka hanya bekerja sebagai perawat atau dokter di rumah sakit. Jadi tidak ada wanita yang bekerja disini," kata Moidin, warga India yang sudah bertahun-tahun menetap di Arab Saudi.

Penghargaan terhadap kaum wanita juga dialami langsung wartawan Tribunnews.com saat hendak membeli simcard Arab Saudi provider STC di counter STC di Kota Madinah. Ditemani mutawif (guide/pemandu) Ustad Fahmi, Tribunnews mendatangi counter STC. Saat itu antrean cukup banyak dipenuhi kaum pria yang sebagian besar adalah para pendatang yang kebetulan sedang melaksanakan ibadah umroh di tanah suci. Sama seperti Tribunnews, mereka pun hendak membeli simcard STC untuk digunakan sebagai alat komunikasi selama berada di tanah suci.

Ustad Fahmi kemudian menyarankan Tribunnews untuk maju kedepan antrean dan melewati para lelaki yang sedang mengantre. Menurut Ustad Fahmi, jika perempuan yang mengantre maka akan didahulukan oleh petugas provider.

Benar saja, begitu Tribunnews melewati para pengantre yang semuanya adalah para lelaki dan mengatakan "simcard please" kepada petugas counter sambil menunjukkan ID card umroh, sang petugas langsung memanggil dan mengambil ID card Tribunnews dan langsung melayani pembelian simcard dengan terlebih dahulu meregistrasi identitas Tribunnews.

Tak ada komplain ataupun protes dari para pengantre yang sudah terlebih dahulu mengantre di counter itu karena mereka juga menyadari bahwa di Arab Saudi, wanita selalu dihormati dan diprioritaskan dalam segala hal.

Lalu bagaimana dengan di Indonesia?

Dari Sebuah Catatan Perjalanan Wartawan Tribunnews.com, Dewi Agustina ke Kota Mekkah dan Madinah | This article originally appeared in : Betapa Sangat Dihargainya Kaum Wanita di Arab Saudi | TRIBUNnews.com Oleh Dewi Agustina | Jum, 15 Feb 2013




No comments:

Post a Comment